Smart Education Induction Camp III

22 November 2008

Assalamualikum w.b.t
DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA MENGASIHANI

smart education induction camp siri ke 3..khas buat pelajar-pelajar lepasan spm yang pernah mengikut program motivasi dengan syarikat motivasi terkenal, PureBase Training Center. Program kali ini ditaja sendiri oleh PureBase Club.. sama-sama doakan perancangan dan perjalanan program ini dipermudahkan..




MySpace Countdowns

Dia lebih menyayaginya...

Assalamualikum w.b.t
DENGAN NAMA ALLAH YANG MAHA PEMURAH LAGI MAHA MENGASIHANI

Pertama-tamanya, marilah kita sedekahkan Al-Fatihah buat seorang sahabat Hasnur Haziq Bin Mior Termizi, atas pemergianya menemui Sang Pencipta, Al Khalid yakni Allah s.w.t..-Al FATIHAH-

Semalam, seusai solat subuh, seperti hari-hari yang biasa, ana akan surf internet untuk membaca berita-berita akhbar malaysia secara online. Dalam tengah membaca tu, roomate ana dengan nada yang agak cemas meberitakan bahawa, sahabat ana ni accident dan lebih memeranjatkan lagi, dia telah pulang menemui penciptanya. "Inalillah hiwainna ilaihirajiun.." itu je yang ana mampu lafazkan. seketika kemudia, seorang ikhwah datang dan mengajak kami ziarah jenazah beliau dan melihat seorang lagi sahabat kami yang juga accident bersama arwah.

kami tiba di Hospital Batu Gajah, perak lebih kurang jam 7.30 lebih.. masa tu, student2 satu batch dengan ana (Januari 07) telah ramai berkumpul di depan pintu bahg. kecemasan. lebih kurang setegh jam, kami diminta untuk ke bilik forensik kerana jenazah allahyarham telah berada disana usai proses posmotem. Ana sempat juga masuk ke bilik tersebut dan menatap kali terakhir wajah allahyarham. terasa sebak didada, ana sedekahkan al-fatihah buat allahyarham semoga dengan sedikit sedekah itu, memberi kebaikan rohnya.

Ana mungkin bukan teman rapat arwah, tetapi kami saling mengenali dan saling tegur menegur. mungkin bukan rezeki ana untuk berukhuwah lebih rapat dengannya walaupun kami sama-sama ditarbiyyah. Mungkin disebabkan arwah masih baru dalam tarbiyyah dan kami juga jarang bertemu. Namun, hubungan sebagai seorang saudara seakidah masih lagi kukuh..

Diceritakan oleh sahabat-sahabat lain, arwah accident dalam perjalanan pulang membonceng motosikal bersama seorang lagi sahabat ana (budak satu course dgn ana). arwah berada dibelakang dan sahabat ana yang masih lagi dipanjangkan umur itu pula yang membawa moto tersebut. mereka baru pulang dari kedai makan. ketika melalui satu kawasan yang gelap, hanya dengan cahaya motosikal mungkin menyebabkan sahabat ana yang bawa moto tu tak nampak kerbau dihadapan. Mungkin arwah yang membonceng dibelakang tercampak ketika kemalangan tersebut dan cedera parah dikepala... diceritakan sahabat ana yang lain, badan arwah tidak mempunyai luka-luka yang teruk kecuali kepalanya sahaja.. mungkin ajalnya sebegitu..

Alhamdulillah, ana dan beberapa orang ikhwah lain sempat menzirahi rumahnya di taiping, cuma, kami sampai agak lambat sedikit. ketika kami sampai, solat jenazah telah usai dan jasad arwah juga telah dikebumikan. Kami hanya membuat sembahyang jenazah ghaib sahaja di masjid yang berdekatan..

Buat peringatan untuk sahabat-sahabat yang masih hidup, jadikan peristiwa tersebut ssebagai ikhtibar kepada kita. walau dimana kita berada, ajal pasti akan menjemput kita. penentunya baik buruk kita disana nanti adalah berdasarkan amal kita serta ketaqwaan kita kepada Allah s.w.t. sehebat mana pun kita, sekaya mana pun kita didunia, ianya tidak sama sekali berguna di sana nanti.. sedikit firman Allah yang boleh kita sama-sama renungkan

"Tiap-tiap Yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. ketika itu sesiapa Yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka Sesungguhnya ia telah berjaya. dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi Segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang Yang terpedaya"- Ali Imran ayat 185

Sama-samalah kita muhasabah diri kita sejauh mana tahap keimanan dan ketaqwaan kita kepadaNya kerana kita juga akan mengikut jejak langkahnya, cuma waktu yang membezakan kita.. wallhualam..

-Allahyarham Hasnur Haziq telah meninggal pada jam 6.00 di hospital Batu Gajah pada Hari Jumaat.
-Alhamdulillah, proses pengkebumian jenazah juga dapat dilakukan dengan baik dan cepat. Mungkin ini tanda-tanda orang yang dimuliakan Allah s.w.t
-Pelajar tahun pertama semester kedua dalam Jurusan Mehenical Engineering, UTP batch January 2007

Barakhallah yang akhi..


First final exam paper

13 November 2008

Asslamualikum w.b.t
BY THE NAME OF ALLAH, THE MOST GRACIOUS, THE MOST MERCIFUL

There is about a week I didn't update my blog since I was busy with study week. Today, is the last 'phase' of my study week since my first paper is starting at the end of the 1st examination week which is on this Friday. Maybe some of my friends had their first paper a few days ago but for me, the feeling of entering examination hall is not feel yet. Just feeling to write something now instead of reading Islamic studies lecture note on laptop screen and surfing it's additional information from the particular website. some of my senior brothers mentioned that Islamic studies is just a simple subject since we are a Muslim and we are among the people who join 'tarbiyyah', therefore, some of the 'dalil' from our holy quran had been memorize as an additional marks during answering the question. But form me, I need a lot more reading especially in the topic of Islamic banking, Islamic state and other few topic which is not specifically discussed in my usrah. Just need a little bit more understanding and memorizing. Hope Allah will always helps me, giving me feeling to study with a full concentration and guidance me to be close to Him InsyaAllah..that's all I just want to write in this current post. I want to continued my reading and sleep a bit before performing tahjud and subuh prayer. Wallahualam adn wassalam..

Ibuku Seorang pembohong?

04 November 2008

Memang sukar untuk orang lain percaya,tapi itulah yang
berlaku. Ibu saya memang seorang pembohong!! Sepanjang
ingatan saya sekurang-kurangnya 8 kali ibu membohongi
saya. Saya perlu catatkan segala pembohongan itu untuk
dijadikan renungan anda sekalian.

Cerita ini bermula ketika saya masih kecil. Saya lahir
sebagai seorang anak lelaki dalam sebuah keluarga
miskin. Makan minum serba kekurangan. Kami sering
kelaparan. Adakalanya, selama beberapa hari kami
terpaksa makan berlaukkan ikan masin dikongsi satu
keluarga. Sebagai anak yang masih kecil, saya sering
saja merungut. Saya menangis mahukan nasi dan lauk
yang banyak. Tapi ibu cepat memujuk. Ketika makan, ibu
sering membahagikan bahagian nasinya untuk saya.
Sambil memindahkan nasi ke mangkuk saya, ibu berkata :
""Makanlah nak ibu tak lapar." - PEMBOHONGAN IBU YANG
PERTAMA.

Ketika saya mulai besar ibu yang gigih sering
meluangkan watu senggangnya untuk pergi memancing di
tali air berhampiran rumah. Ibu berharap dari ikan
hasil pancingan itu dapat memberikan sedikit makanan
untuk membesarkan kami adik-beradik. Pulang dari
memancing, ibu memasak gulai ikan yang segar dan
mengundang selera. Sewaktu saya memakan gulai ikan itu
ibu duduk disamping kami dan memakan sisa daging ikan
yang masih menempel di tulang daripada bekas sisa ikan
yang saya makan tadi. Saya sedih melihat ibu seperti
itu.. Hati saya tersentuh lalu dengan menggunakan sudu
saya memberikan ikan itu kepada ibu. Tetapi ibu dengan
cepat menolaknya. Ibu berkata : "Makanlah nak, ibu tak
suka makan ikan." - PEMBOHONGAN IBU YANG KEDUA.


Di usia awal remaja, saya masuk sekolah menengah. Ibu
pergi ke kedai dengan membawa sejumlah penyapu lidi
dan kuih-muih untuk menyara persekolahan saya,abang
dan kakak. Suatu dinihari lebih kurang pukul 1.30 pagi
saya terjaga dari tidur. Saya melihat ibu membuat kuih
dengan beremankan sebuah pelita di hadapannya.
Beberapa kali saya melihat kepala ibu terhangguk
kerana mengantuk. Saya berkata : "Ibu, tidurlah, esok
pagi ibu kena pergi kebun pula." Ibu tersenyum dan
berkata : "Cepatlah tidur nak, ibu belum mengantuk
lagi." - PEMBOHONGAN IBU YANG KETIGA


Di hujung musim persekolahan, ibu meminta cuti kerja
supaya dapat menemani saya pergi ke sekolah untuk
menduduki peperiksaan penting. Ketika hari sudah
siang, terik panas matahari mulai menyinari, ibu terus
sabar menunggu saya di luar dewan. Ibu seringkali saja
tersenyum dan mulutnya terkumat-kamit berdoa kepada
Illahi agar saya lulus ujian peperiksaan ini dengan
cemerlang. Ketika loceng berbunyi menandakan ujian
sudah selesai, ibu dengan segera menyambut saya dan
menuangkan kopi yang sudah disiapkan dalam botol yang
dibawanya. Kopi yang kental itu tidak dapat
dibandingkan dengan kasih sayang ibu yang jauh lebih
kental. Melihat tubuh ibu yang dibasahi peluh, saya
segera memberikan cawan saya itu kepada ibu dan
menyuruhnya minum. Tapi ibu cepat-cepat menolaknya dan
berkata : "Minumlah nak, ibu tak haus!!" - PEMBOHONGAN
IBU YANG KEEMPAT.

Setelah pemergian ayah kerana sakit, iaitu selepas
saya baru beberapa bulan dilahirkan, ibulah yang
mengambil tugas sebagai ayah kepada kami sekeluarga.
Ibu bekerja mengambil upah di kebun, membuat penyapu
lidi dan menjual kuih-muih agar kami tidak kelaparan.
Tapi apalah sangat kudrat seorang ibu. Kehidupan
keluarga kami semakin susah dan susah. Melihat keadaan
keluarga yang semakin parah, seorang pakcik yang baik
hati dan tinggal berjiran dengan kami, datang untuk
membantu ibu. Anehnya, ibu menolak bantuan itu.
Jiran-jiran sering kali menasihati ibu supaya menikah
lagi agar ada seorang lelaki yang akan menjaga dan
mencarikan wang untuk kami sekeluarga. Tetapi ibu yang
keras hatinya tidak mengendahkan nasihat mereka. Ibu
berkata : "Saya tidak perlukan cinta dan saya tidak
perlukan lelaki." - PEMBOHONGAN IBU YANG KELIMA


Setelah kakak dan abang habis belajar dan mula
bekerja, ibu sudah pun tua. Kakak dan abang menyuruh
ibu supaya berehat sahaja di rumah. Tidak payahlah
lagi bersusah payah dan bersengkang mata untuk mencari
duit. Tetapi ibu tidak mahu. Ibu rela pergi ke pasar
setiap pagi menjual sedikit sayur untuk memenuhi
keperluan hidupnya. Kakak dan abang yang bekerja jauh
di kota besar sering mengirimkan wang untuk membantu
memenuhi keperluan ibu, pun begitu ibu tetap berkeras
tidak mahu menerima wang tersebut. Malahan ibu
mengirim balik wang itu dan ibu berkata : "Jangan
susah-susah, ibu ada duit." - PEMBOHONGAN IBU YANG
KEENAM.

Setelah tamat pengajian di universiti, saya
melanjutkan lagi pelajaran ke peringkat sarjana di
luar Negara. Pengajian saya di sana dibiayai
sepenuhnya oleh sebuah syarikat besar. Sarjana itu
saya sudahi dengan cemerlang,kemudian saya pun bekerja
dengan syarikat yang telah membiayai pengajian saya
juga di luar negara. Dengan gaji yang agak lumayan,
saya berhajat membawa ibu untuk menikmati penghujung
hidupnya di luar negara. Pada pandangan saya, ibu
sudah puas bersusah payah untuk kami. Hampir seluruh
hidupnya habis dengan penderitaan, eloklah kalau
hari-hari tuanya ini ibu habiskan dengan keceriaan dan
keindahan pula. Tetapi ibu yang baik hati, menolak
ajakan saya. Ibu tidak mahu menyusahkan anaknya ini
dengan berkata ; "Tak payahlah, ibu tak biasa tinggal
di negara orang." - PEMBOHONGAN IBU YANG KETUJUH.

Beberapa tahun berlalu, ibu semakin tua.. Suatu malam
saya menerima berita ibu diserang penyakit kanser. Ibu
mesti dibedah secepat mungkin. Saya yang ketika itu
berada jauh diseberang samudera terus segera pulang
untuk menjenguk ibunda tercinta. Saya melihat ibu
terbaring lemah di katil hospital setelah menjalani
pembedahan. Ibu yang kelihatan sangat tua, menatap
wajah saya dengan penuh kerinduan. Ibu menghadiahkan
saya sebuah senyuman biarpun agak kaku kerana terpaksa
menahan sakit yang menjalari setiap inci tubuhnya..
Saya dapat melihat dengan jelas betapa seksanya
penyakit itu telah memamah tubuh ibu sehingga ibu
menjadi terlalu lemah dan kurus. Saya menatap wajah
ibu sambil berlinangan air mata. Saya cium tangan ibu
kemudian saya kecup pula pipi dan dahinya. Di saat itu
hati saya terlalu pedih, sakit sekali melihat ibu
dalam keadaan seperti ini. Tetapi ibu tetap tersenyum
dan berkata : "Jangan menangis nak, ibu tak sakit." -
PEMBOHONGAN IBU YANG KELAPAN.


Setelah mengucapkan pembohongan yang kelapan itu,
ibunda tercinta menutup matanya untuk kali terakhir
kali.


Anda bertuah kerana masih mempunyai ibu dan ayah. Anda
boleh memeluk dan menciumnya. Kalau ibu anda jauh dari
mata, anda boleh menelefonnya sekarang, dan berkata,
'Ibu,saya sayangkan ibu.' Tapi tidak saya. Sehingga
kini saya diburu rasa bersalah yang amat sangat kerana
biarpun saya mengasihi ibu lebih dari segala-galanya,
tapi tidak pernah sekalipun saya membisikkan kata-kata
itu ke telinga ibu, sampailah saat ibu menghembuskan
nafasnya yang terakhir.

Ibu, maafkan saya. Saya sayangkan ibu.


p/s: Diemelkan kepada ana daripada seorang sahabat yang kini berada di Qatar
 
Foto saya
Pemuda Kelantan, Eksekutif IT di sebuah syarikat Oil and Gas. seorang musafir mencari bekalan amal untuk meraih Husnul Khatimah, kerana pengakhiran yang baik akan mendapat sesuatu yang baik di sana..hidup untuk mencari keredhaan Allah s.w.t "Tidak aku jadikan jin dan manusia itu melainkan hanyalah untuk beribadah kepadaKu"-51:56

Pengikut

Popular Posts